Cheerz’s Weblog

About me

    Di suatu sore yang sejuk, hawa gubuk bidan yang berbau ramuan2 hasil racikan sendiri, jeritan kebahagian yang tercurah dari seorang ibu yang melahirkan seorang anak yang begitu rupawan. Sang bayi yang sudah ditakdirkan hidup dan mencoba dunia ini (makanan x…!!).
Setelah gw remaja menginjak dewasa, gw disuruh nyokap ngambil beras di istana. Katanya beras di gubuk udah abis. Sebelum berangkat, nyokap gw berpesan, “Nak, hati2 ya di jalan, nanti saat kamu sedang kebingungan, kamu akan bertemu dengan 3 peri dengan bermacam2 sifat. Tapi peri2 ini sangat rupawan cantiknya. Mereka akan bertanya2 tentang diri kamu. Yang pertama kamu akan bertemu dengan PERI ANGIN. Dia akan membantu kamu menyebrangi 2 jurang. Dia baik orangnya. Lalu yang kedua PERI AIR. Dia akan membantu kamu menyebrangi danau. Dan yang ketiga PERI API. Dia akan membantumu menyebrangi kawah panas. Berhati2lah dengan yang ketiga. Galak banget!! Ya udah jalan gih!!”
Lalu gw pun berangkat dengan bermacam2 pikiran. Membayangkan kayak apa seyh mereka itu? Setelah keluar hutan, gw pun tiba di tepi jurang. Inilah saatnya bertemu dengan PERI ANGIN.
“Peri Angin, woy…!” panggil gw. Lalu PERI ANGIN pun datang.
“Perlu apa, ya?” tanyanya dengan lembut. Wuih…emang bener2 cantik. Tapi kok kayaknya kelihatan ngantuk ya?
“Nyebbrangg…”
“Jawab dulu pertanyaanku…”
“Sip…”
Wawancara dengan PERI ANGIN (Windy)
Windy    : Nama kamu siapa nona?
Dewi        : Dewi Intan Nurcahya. Orang2 cy biasa manggil gw Dewi.

Windy    : Umur?
Dewi        : Masih 19 tahun. Doain aja ya nyampe 20

Windy    : Gubuk ato bilik dimana? (maklum zaman kerajaan)
Dewi        : Di samping pohon dan jalan. North Meroeya.

Windy    : Muncul di dunia?
Dewi        : Klo mati suri pasti bangun lagi kan. Itu sama aja kayak lahir ga? Klo sama, berarti ultah gw ada dua dunk?! He yang pertama cy, purnama 4 jalan 15. (sebutan orang di dunia khayalan), klo yang kedua, purnama 6 jalan 31 (ga ada tuh di kalenderan. Ngasal!)

Windy    : Trus agama?
Dewi        : Hm…di DTP (Daun Tanda Penduduk) cy ditulis Islam.

Windy    : Yang terakhir, hobi?
Dewi        : tidur, makan, baca komik, main gem, ngetik novel, dengerin musik, tertawa sendiri (gila dunk?!)

Akhirnya setelah menjawab pertanyaan2nya pun gw dibantunya menyebrangi 2 jurang. Setelah itu gw terus berjalan dan tiba di tepi danau yang berkabut dan banyak kunang2. Padahal siang hari tapi suasananya kayak malem. Ga da satupun perahu atau apa gitu buat nyebrang. Gw pun bertemu dengan PERI AIR. Dia sama cantik seperti PERI ANGIN. Tapi dia agak jutek dan gw pun diwawancara juga.
Wawancara dengan PERI AIR (Aquary)
Aquary    : Cita ke depan?
Dewi        : membahagiakan orang tua dan masuk surga (semoga niat baik gw ini udah dicatet malaikat. Amin…)

Aquary    : Makanan favorit punya ga?
Dewi        : Hm…pa ja dimakan seyh yang penting halal tuh. Tahu tempe juga jadi. Hm…suka dengan yang pedes2, contohnya gudeg jogja, sagu, nasi putih. Klo yang manis, contohnya wasabi, spaghetti. Lho?! Kebalik ya?

Aquary    : Klo minuman favorit?
Dewi        : Air putih is the best (ya zaman dulu mana ada tuh yang namanya sirup, coca cola. Yang ada Cuma air putih). He…tapi klo zaman sekarang seyh, +es+sirup+sendok. Diaduk pake sendok jangan pake tangan.

Aquary    : Hm…warna favorit?
Dewi        : Merah 50%, hitam 30%, dan putih 20%

Aquary    : Musik fav?
Dewi        : Oh gw seyh suka banget R&B, pop, hip hop. (emang dulu udah ada ya? Ya udah jawab aja deh daripada disembur)

Aquary    : Kartun fav?
Dewi        : Naruto, detektif conan, spongebob

Aquary    : Film fav?
Dewi        : komedi-romantis, komedi-action-horor, action-horor. Contohnya resident evil, 50 first date, etc.

Akhirnya selesai juga wawancara dengan PERI AIR. Daritadi tuh peri2 nanyanya ga mutu banget. Untung gw warga yang baek. Coba klo gw pemberontak raja, klo gitu mah udah bisa diloloskan dengan mudah.
Setelah berhasil melewati danau yang menyeramkan pun gw mendaki bukit dan begitu sudah sampai di atas bukit, gw merasakan hawa udara semakin panas. Peluh bercucuran dari kening gw. Lalu langsung saja gw melihat kawah panas yang sewaktu2 batu2 di dasarnya bisa melontar dengan sendirinya. Tuh batunya panas banget. Kayak batu yang sudah di oven 1000 derajat Fahrenheit. Au tuh berapa. Yang jelas panas banget.
Tiba2 PERI API muncul. Cantik seyh…malah lebih cantik dari 2 peri yang tadi, tapi tampangnya galak bener kayaknya mo makan gw gitu.
“Mo apa?” tanyanya galak.
“Ya mo lewatlah!” balas gw lebih galak lagi. Masalahnya ini panas banget. Pengen cepet2 pergi dari situ.
“Gih, lewat!”
“Bantuin!!”
Ngasih wawancara juga. Aduh gw lebih bersyukur mudah2an pertanyaanya kayak 2 peri sebelumnya. Klo susah, otak gw udah meleleh duluan sebelum bisa jawab.
Wawancara dengan PERI API (Firey) yang ga biasa.
Firey        : Apa profesi yang kamu inginkan waktu dewasa nanti?
Dewi        : Pengennya cy jadi desainer grafis (doain ya!!)
Firey        : Bodoh! Lw kira ini zaman apa? Alexander graham bell dan Einstein aja belom lahir. Telepon aja belom dibuat gimana bisa computer?
Dewi        : (bengong) Dalam hati gw, sialan pake dikomentarin segala lagi. Udah tau panas gini bukannya buru.

Firey        : Hal yang kamu butuhkan?
Dewi        : Rahasia dunk!
Firey        : Gw getok neyh!
Dewi        : pengen tinggal di istana, menikah dengan pangeran tampan dan punya duit 10 juta dolar. Puas?
Firey        : Ngalor ngidul. Amerika aja masih dijajah sama Inggris. Belom ada tuh yang namanya dolar. Lagian mimpi bisa nikah ma pangeran.
Dewi        : Kurang aj-jaarrrr……

Firey        : Yang paling kamu sukai?
Dewi        : Bisa mencintai dan dicintai dengan tulus tanpa pura2

Tumben ga da komentar.

Firey        : Hal yang kamu benci?
Dewi        : Dibohongin dan dipermainkan. Cepetan dunk, meleleh neyh dikit lagi!

Firey        : Yang disenengin?
Dewi        : Ketawa. (palagi klo ngeliat lw kecemplung ke kawah ini)

Firey        : Hal yang palin kamu inginkan?
Dewi        : Secret. Apa? Mo getok?
Firey        : Tendang sampe lw balik lagi ke gubuk lw yang jelek itu. Ya iyalah…Plis deh!
Dewi        : Nyolot juga neyh peri atu. Hm…gw pengen lewatin neyh kawah.

Firey        : Terakhir, opini kamu tentang hidup ini tuh apa? Gambarannya kayak apa? Dan jelaskan kenapa?
Dewi        : (Set dah…! Nanya pa ngerampok, cy?!) Manusia itu palsu. Hanya yang beriman kepadaNya-lah yang nyata.
Firey        : Baiklah, sekarang, aku akan membantumu melewati kawah ini. Bersiaplah.

Akhirnya setelah 3 jam perjalanan, gw pun sampe di istana. Raja pun memberikan gw beras. Lalu pulangnya gw tinggal minta bantuan PERI TANAH (EARTHY). Jadi kaki gw nginjek tanah, tapi gw ga perlu melangkah. Kaki gw terbawa dengan sendirinya sampe rumah. Kan jalannya lempeng aja, ntar klo ada pohon, PERI KAYU (WOODY), akan memberikannya jalan. Istilahnya mobil kaki zaman dulu-lah.

Fin…

3 Responses to "About me"

Haha… kenapa ga nyoba nulis kaya gini untuk diterbitin wie???? bikin novel remaja mungkin?? coz bakat lo keliatan banget klo nulis cerita, natural bgt.. coba dech kirim ke redaksi, gw yakin mereka juga ngakak2 kaya gw…

keren banget deh, lue dapat inspirasi dari mana c. bagi-bagi dong

Hehehe…ada j…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog Stats

  • 52,094 hits
%d bloggers like this: